Pertanyaan Seputar Alergi Pada Anak

Pertanyaan seputar alergi bisa menghantui para orangtua. Mulai dari seperti apa gejalanya, penyembuhannya, serta apakah bisa teridentifikasi sejak masa kandungan. Agar lebih jelas mengenai alergi pada anak (batita), berikut tanya-jawab seputar alergi dengan dr Iris Rengganis, SPPD, K-AI, FINASIM, divisi alergi imunologi klinik departemen ilmu penyakit dalam, FKUI/RSCM.

1. Orang awam kerap mengatakan, "bayi saya alergi susu". Apa sebenarnya yang dimaksud dengan alergi susu?
Alergi susu, artinya, bila minum susu, timbul alergi, biasanya berupa eksim atopi (dermatitis atopi). Alergi susu juga dapat dialami hingga dewasa. Memang, penggantian susu dengan susu kedelai adalah salah satu solusi, tetapi itu bukan satu-satunya solusi. Bisa juga dengan mengganti susu formula dengan susu yang dihidrolisis misal, Nan HA.

2. Bahan apa dalam susu yang menyebabkan alergi?
Bahan dalam susu yang menyebabkan alergi adalah proteinnya.

3. Apakah ASI dapat menjadi penyebab alergi susu dan harus dihentikan?
Bisa saja, karenanya, ibu harus diet makanan yang sering menyebabkan alergi, seperti susu, telur, makanan laut, vetsin, dan makanan lain yang dicurigai.

4. Gejala apa yang bisa dikenali bila anak menderita alergi khususnya makanan?
Gejala umumnya berupa gatal-gatal pada kulit yang disebut dermatitis atopi atau biduran/kaligata yang disebut urtikaria. Namun, dapat juga mengenai saluran napas berupa asma.

5. Benarkah pada ibu yang memiliki riwayat alergi makanan, terutama pada saat hamil menjadi alergi pada makanan tertentu, anaknya akan menderita alergi pada bahan makanan yang sama?
Belum tentu, bisa ya, bisa juga tidak. Alergi memang dapat diturunkan secara genetik, tetapi jenis alerginya tidak harus sama, bisa saja ibunya alergi makanan tertentu, aanknya menderita asma atau pilek alergi, atau juga anaknya alergi makanan yang sama jenisnya dengan ibu, tetapi bisa juga berbeda, misalnya anaknya alergi udang, ibunya alergi bukan udang.

6. Bila anak sudah pernah (terbukti) alergi terhadap produk susu, bisakah ibu memberikan makanan mengandung susu sperti biskuit, pancake, bubur susu, dan sebagainya?
Tidak bisa, harus dihindari. Jika anak terbukti memiliki alergi terhadap susu sebaiknya bukan hanya menghindari susu, tetapi harus menghindari produk susunya juga.

7. Bisakah ibu mencegah anak mewarisi bakat alergi ibu?
Genetik tidak dapat dicegah, tetapi dihindari. Bila orangtua telah diketahui memiliki riwayat alergi dan anak sudah pernah menunjukkan gejala alergi, sebaiknya hindari saja bahan-bahan yang menimbulkan reaksi alergi.

8. Bahan makanan apa saja yang bisa memicu alergi pada batita?
Alergi pada batita dapat berupa alergi terhadap; susu, telur, kacang, makanan laut, dan minyak ikan.

9. Bisakah alergi disembuhkan atau harus bagaimana bila ibu sudah mengetahui anak punya alergi terhadap bahan makanan tertentu?
Alergi tidak dapat disembuhkan, tetapi dikontrol. Alergi dipengaruhi dua faktor, yaitu faktor genetik yang tidak bisa diapa-apakan, dan faktor lingkungan yang harus dikontrol.

Jadi alergi dapat diketahui dari pengalaman pasien dan kita dalam melakukan tes alergi melalui uji tusuk kulit atau skin prick test, dan pemeriksaan darah IgE Atopi untuk mengetahui faktor pencetus. Dengan demikian pasien dapat mencegah kambuhnya penyakit alergi dengan cara menghindari penyebabnya.

10. Usia berapa anak bisa menjalani tes alergi dan bagaimana prosedurnya?
Tes alergi berupa uji tusuk kulit sudah dapat dilakukan pada usia 1 tahun, kurang dari 1 tahun juga bisa, hanya saja bayi terebut belum banyak paparannya, sehingga umumnya dilakukan pada anak usia di atas 1 tahun.

Prosedurnya adalah tidak minum antialergi atau antihistamin 3 hari sampai 1 minggu (tergantung jenis antihistaminnya). Hal ini untuk menghindari hasil negatif palsu.

Uji tusuk kulit pada anak 1 tahun sering dilakukan di paha, pada usia batita hingga dewasa biasanay dilakukan pada lengan bawah. Alergen ditetes di lengah bawah, kemudian tiap alergen yang ditetes, ditusuk dengan jarum khusus, lalu didiamkan 15 menit untuk menunggu reaksi yang muncul, setelah itu dilap dengan tisu dan tes siap dibaca. Reaksi positif dinyatakan dengan timbulnya bentol yang berukuran diameter 3mm.

(Laili Damayanti/Tabloid Nova)
Sumber: female.kompas

0 komentar:

Poskan Komentar

Terima Kasih Komentarnya. No Porn No Spam

Home - About - Order - Testimonial
Copyright © 2010 andri4healthy All Rights Reserved.